Posted on

what should i do??!!!!

pernah ngerasa jadi sahabat yang nggak guna?

dipercaya sahabatmu, diceritain masalahnya APAPUN. bener-bener APAPUN. tapi karna pengalamanmu terbatas bahkan nggak pernah kepikiran punyak masalah kayak sahabatmu, kamu nggak bisa ngasih apa-apa.

ngasih nasehat udah. tapi cuman sekedar nasehat. maksutnya nasehat yang umum-umum aja bukan nasehat yang harus dikasih sama seorang sahabat yang sebagaimana mestinya.

aku pernah. ya skarang ini. ato seenggaknya selama sahabatku akhirnya cerita masalahnya itu, yang jujur sangat kompleks buat seseorang yang kayak aku.

walopun itungannya aku “taunya” telat. i mean setelah semuanya kejadian, bukannya pas kejadian ato bahkan sebelum”nya, aku udah semacem ada feeling sebelom-sebelomnya.

tapi. ternyata masalahnya JAUH LEBIH GEDE dari bayanganku. JAUH LEBIH JAUH. JAUH LEBIH KOMPLEKS.

dan aku bener-bener nggaktau harus gimana buat nyelesein masalahnya. bener-bener nggaktau.

udah banyak sebenernya pikiran-pikiran tapi buat nyampein ke dalam bentuk nasehat ke dia itu susahnya setengah mati. dan plus. dia orangnya keras kepala. banget.

anggep aja ada dua solusi buat masalahnya ini. solusi a sama b. dia nganggep solusi a yang harus dia jalani. sementara aku nganggep solusi b yang jauh lebih baik. dia kekeuh harus jalanin solusi a. dan aku kekeuh kasih nasehat ke dia harus jalanin solusi b.

see?

dari pola pikir aja beda. mungkin karna dia yang ngejalanin, jadi dia liat kalo solusi a lebih ngasih penyelesaian.

sementara aku. yang sebagai orang lain, ngeliat solusi b lebih minim resiko dan “sehat”.

dan skarang. ngerasa nggak guna. nggak guna banget. aku bener-bener nggaktau harus gimana. kalo dia udah “nggak bisa apa-apa” lagi skarang.

ya itu. aku masih kekeuh kalo jalan b lebih baik. jauh lebih baik. lebih “sehat”. tapi dia kekeuh mintak tolong aku buat bantu tapi pake jalan a.

aku pasti bantu. pasti. tapi bukan dengan jalan a. dan dilihat dari keadaan pun skarang nggak mungkin kalo ngelewati jalan a. terlalu maksa. tapi. emang bener kalo dilogika. gimana-gimana harus maksa.

tapi…

ya Allah. aku bener-bener nggaktau ya Allah. maaf ya Allah kalo aku nggak bisa jadi sahabat yang baik buat hamba-Mu ya Allah.

ya Allah, aku nggak tau.

dan akupun udah tau kalo akhirnya jugak pasti gini. i mean, aku udah tau kalo akhir-akhirnya aku dianggep bukan temen yang baik sama ortunya. mungkin malah aku dianggep pengaruh buruk. nggak masalah sih. soalnya ortunya jugak taunya “baru-baru” ini anaknya deketnya sama aku. dan “ketauannya” jugak barusan. yah bukan salah orang tuanya kalo jadi mikir ‘gara-gara temenan sama aku anaknya jadi begini’.

nggakpapa. bener nggakpapa.

sakit hati iya jelas. soalnya pada kenyataannya, itu terjadinya dulu -sebelom deket sama aku-, kalo orang tuanya nganggep itu semua kejadian karna pengaruh temen.

dan kenyataannya jugak aku nggak melakukan hal yang sama bodohnya kayak dia. bahkan untuk kepikiran pun nggak pernah. gimana bisa mengaruhi dia buat berlaku kayak gitu? dan kenyataannya yang paling penting, dia berbuat karna dia sendiri. karna keputusannya sendiri.

nggakpapa. toh ntar semuanya jugak pada kebuka kan yang aslinya gimana. tinggal nunggu waktu. dan aku pasti nunggu sabar buat itu.

maaf ya sahabat. udah berkali-kali jugak kan aku bilang kalo tindakanmu itu bodoh. begok. begok banget! tolol banget! aku jugak udah bilang berkali-kali kalo tindakanmu itu salah. kamu sendiripun jugak ngakui kalo kamu salah.

tapi. sekarang? semuanya udah kejadian gitu. emang salah. emang bodoh. tapi harus cepet diselesein bukannya nggantung gini dan akhirnya “ketauan”.

dan kalo udah gini, aku bener-bener nggaktau harus apa. sementara aku yang dipercaya buat bantu dia. ya Allah aku harus gimana????

emang, dia punyak sahabat yang bener-bener sahabat. bukan aku. sahabatnya ini udah tau bahkan sebelom kejadian. intinya sahabatnya ini lebih tau semuanya dan tau prosesnya dari yang bener-bener awal, bahkan pra, sampek skarang. jadi sahabatnya ini lebih tau dan lebih ngerti. dan lebih dewasa kalo ngasih nasehat. dan aku ngerasa sahabatnya ini lebih berhak buat lebih jauh. tapi kalo aku yang dipercaya buat bantu dia? aku harus gimana….. ya Allah kasih aku petunjuk. mau mintak petunjuk kemana lagi? nggak mungkin aku crita-crita orang lain demi mintak nasehat………………..

dan plis ojok keras kepala maneh. kamu kudu berani ngomong berani doa ke Allah. mintak yang terbaik bukan yang kamu pengen. pikiren kedepane! kalo kamu mintak yang kamu pengen, aku yakin! kedepane tambah ruwet!

About moe!

my personality is who i am. my attitude depends on who you are.

hi, thankyou soooo much for leaving any comments here. ooxx, moe! ♥

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s